Rasanya Jadi Umi

rasanya jadi umi

Rasanya Jadi Umi – Sejak tanggal 22 April 2020, bertambahlah satu status melekat dalam diri. Jadi Umi. ahaha.. jiyeeee, bangga banget. tapiii, eh tapii.. hari ketiga jadi umi udah nangis-nangis berderai air mata sambil bilang “capek”. Allaah.. jadi begini rasanya jadi umi.

emang gimana sih? aahhhh, ketauan, kamu yang jomblo pasti yang paling penasarrraan. ahahahaa. Yuk ah, saya mau bagi-bagi pengalaman incredibel nih.

Buat saya, semua peran itu menyenangkan karena semua ada manis-manisnya. Tapii, peran jadi istri itu peran paling manis loh. selalu manis setiap mili detiknya. oh ya? ga percaya? rasain aja deh. Yang jomblo pasti makin keppoo. #eh ko jadi bikin panas jomblo ya.. wkkk

Daaan, setelah fix melahirkan di saat matahari mulai terbenam, saat itulah saya berani bilang, peran yang rasanya manis sweet banget tapi campur pahit, campur asam, campur asin, adalah peran jadi seorang umi. Peran ini menantang banget, suwerrrrr.

Bagi umi yang biasa jadi anak umi, pasti peran ini akan menjadi tantangan super berat. Kemandirian plus ketangguhan soalnya dibutuhin banget kalo udah jadi umi umi.

Nyesel, waktu gadis dulu suka julid sama emak-emak yang baru jadi umi. Buat para jomblo, pesennya jangan suka julidin emak-emak lagi ya. apalagi new emak macem sayeu.. hhohoohooo.

Udah dulu ah, ini masih pemanasan aja.  tulisannya yang bener mah ntar aja ya, kapan-kapan..hahaha..

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post