Perkembangan Anak Usia 2-6 Tahun

Usia ini masih masuk kategori golden age, yaitu masa2 keemasan yg mempengaruhi kepribadian dan kecerdasan ananda.

Kata kuncinya: Ketika orangtua mampu membersamai ananda dgn baik di setiap aspek perkembangannya, maka perkembangan ananda akan melesat bahkan melampaui usianya.

Usia pre-school ini target perkembangan yg harus dilalui:

1. Mengenal konsep diri sebagai ciptaan Allah dan mengenal berbagai ciptaan Allah untuk penanaman aqidahnya
2. Aktivasi panca indera dgn melakukan proses berpikir yg kongkret
3. Menumbuhkan aspek sosial dgn mengenal orang2 terdekatnya
4. Kemandirian mulai diasah (krna berkaitan dgn proses penyapihan). Mulai distimulan langkah2 untk bisa mandiri dlm
daily life..

Q n A:

1. Bagaimana cara menumbuhkan kemandirian anak 3 tahun di lingkungan yang banyak orang-orang asing, dia ga mau ikut melebur.

— Untuk anak usia 3 tahun, berproses dikenalkan dari orang2 sekitarnya dulu. Lihatlah cara beradaptasinya. Agar bunda dpt memahami pola adaptasi ananda. Kalau ananda tampak cepat beradaptasi, maka ga salah kalau ditargetkan diajak berkenalan dgn org2 yg asing baginya lbh banyak dlm waktu singkat. Misalnya diajak berkunjung ke rumah org2 baru yg blm dikenal sblmnya.

Tp klo tampak adaptasinya bth wktu, maka buat ananda nyaman dulu dgn org2 yg baru dikenalnya (mgkn bth wktu agak lama), stlh kenyamanan muncul baru ditargetkan untk mengenal org baru lainnya. Jika ananda msh merasa kurang nyaman berada di lingkungan yg byk orang asingnya, maka pastikan bundanya ndak tinggalkan ananda. Sampai kenyamanan muncul dlm dirinya.

Minta bantuan kpda lingkungan tsb agar membantu ananda memunculkan kenyamanan. Misalnya memperlihatkan mainan atau buku bergambar.

2. Apakah dalam Islam menerima konsep fase egosentris di usia 2-6 th? Khalid usia 3.5 thn gharizah baqa nya kelihatan mendominasi, apalagi kalau ada pencetus nya biasa nya orang dewasa yg agak keras ga mau ngalah ada Tante nya yg usia 10 thn suka berantem sama Khalid Krn sama sama keras .. efek nya Khalid jadi suka teriak2 kalau marah.. skrg kalau lagi begitu saya peluk dan tenangkan aja Khalid nya. Apakah sudah tepat?

— Egosentris dlm bahasa kitab disebut juga gharizah baqo. Pastinya hal ini selalu ada dlm setiap manusia bernyawa. Ingat teori gharizah, jika distimulan maka akan muncul bahkan bisa jd smkn menguatkan keberadaannya.

Begitu juga egosentris pada ananda. Jika sering diledek atau sering digoda maka kemampuan mempertahankan dirinya akan semakin terlatih dan menguat. Ingat apa yg terjadi pada Fatiya dan Nada ketika sering digoda amah ai? Colek @teh seli.. Hee.. Kemampuan mrka smkn meningkat dari yg tadinya nangis sampai bisa balik bikin amah ai kesel juga..hee.. Itulah rangsangan ghorizah.

Solusinya: mainkan teori ghorizah. Stimulus jika diperlukan, alihkan dan buat pembiasaan lain yg sesuai hkm syara jika stimulan awal salah.

3. Mengenalkan berbagai bahasa boleh gak? Kan ada banyak pro kontra, yg paling tepat yg mana?

— Target yg tdk blh dilewatkan ketika ananda dikenalkan berbagai bahasa adalah paham dgn makna bahasa tsb untk membantu proses tafkirnya. Jika mengenalkan bahasa tdk membuat ananda kacau dlm proses tafkir ga papa. Lanjutkan. Tapi, jika mengenalkan bahasa malah membuat ananda bingung mau ngapain, atau bingung thdp suatu konsep maka dianjurkan gunakan 1 bahasa saja dulu.

Resep bahasa:

Jika mengenalkan bahasa asing, pastikan dia paham maknanya tanpa dikenalkan artinya dgn bahasa indonesia.
Misal yasyrob– dia paham itu minum dan jgn diartikan ke bhs indonesia jadi yasyrob-minum. Krna itu bljr bahasa untk anak usia 2-6 tahun msh untk hal2 kongkrit. Sambil dilihatkan gambar atau sambil ditunjukkan ekspresi atau perbuatannya. Ini memudahkan ananda menjalankan tafkir.

4. Mendisiplinkan anak2 dengan metode apa ya dan contoh teknik yg membuat habit disiplin melekat kuat seperti apa?

— Untk anak usia 2-6 tahun masih dgn teknik modelling. Anak meniru kebiasaan/yg dilakukan orangtua.
Karena itu, pendisiplinan yg paling tepat adalah ayah bunda memiliki schedule harian sejak bangun tidur sampai tidur lagi. Begitupun ananda dibuatkan schedule untk usianya. Lakukan rutin, dan istiqomahlah. Beratnya disini.. Hee..

Sambil sedikit2 dikasih pemahaman. Misal schedule orangtua setiap pagi bangun jam 3, ananda bangun jam 4.30.
Sedikit2 diajak ngobrol “umi abi bangun jam 3 sudah tahajud.. Adek bangun yuuk qt solat subuh bareng. Nanti klo besar tahajud juga bareng umi abi ya.. Biar allah sayang kita semua”. Setiap bangun tidur begitu..

Jadi… Emang kudu cool… Hee.. Banguninnya jgn pake emosi.. Sulit? Klo emak lg PMS, rada sulit siih.. 😅😅 berdoalah agar memiliki kesabaran tanpa batas dlm mencontohkan kebaikan pd ananda..

5. Hal2 yg tidak boleh dan terlarang yg orang tua lakukan terhadap anak apa saja?

—- Waw… Pertanyaannya luar biasa. Hal paling penting: ga boleh doain yg jelek2. Baik disadari maupun tidak.
“Anak setaan.. Anak bodoh.. Dll” atau ngedumel dalem hati “nanti rasain sendiri klo udh jadi orangtua”. Ucapan ayah/bunda itu doa. Doa ayah bunda itu menembus ke langit. Jadi berhati2lah bahkan dlm ketidaksadaran kita berucap pada ananda.

Ucapkan label2 positif meskipun qt lagi kesel.
“Ya Allah.. Anak umi calon imam masjidil harom… Beresin dulu mainannya yaaa…”
“Ya Allah, calon profesor solatnya lihat tempat sujud naaak..”

6. Minta contoh yang mainkan teori ghorizah. Stimulus jika diperlukan, alihkan dan buat pembiasaan lain yg sesuai hkm syara jika stimulan awal salah.

—- Contoh:
Mau anaknya taat sama uminya.
Hal yg harus dilakukan adalah: Beri pemahaman yg benar.

Teori ghorizahnya:
Seseorang akan menerima mafhum dgn baik dan mampu menyikapi klo ghorizahnya lagi tenang.

Yg harus dilakukan:
Buat dia mau berkomunikasi dulu, buat nyaman, munculkan nau atau tadayun dlm berkomunikasi. Maka mafhum untuk taat sama uminya akan sampe.Bahkan bisa lbh dr harapan uminya..Beda halnya klo uminya marah2 atau bentak2, yg ada mafhum yg diksh bakal mental. Kalaupun diterima, ga akan disikapi dgn kesadaran. Tapi dgn ketakutan atau keterpaksaan yg nantinya sikap yg muncul cuma saat itu aja..

7. Ini berlaku untuk anak ngomong kasar ga kak?
Si abang, denger tetangga bilang “bodoh” akhirnya tiap dia marah, yang disebut itu🤦🏻♀😢

— Iya betul bgt. Klo marah-bilang bodoh-marah-bilang bodoh..Naah ini namanya stimulus ghorizah baqo.. Akhirnya ananda mndpt cara menyikapi baqonya. Bundanya harus berpikir.. Ini bener ga? Klo bener lanjutkan..hee.. Tpi kasus ini mah salah yaa..Kalo salah, berarti diluruskan. Diksh tau caranya yg bener gimana.

Klo udh 3 tahun, plus
Sambil diksh tau kenapa ga boleh bilang bodoh. Usia 3-6 penyampaiannya harus bener2 sampe di logika nya mereka.. Jadi bahasanya harus betul2 diturunin ke bahasa anak pas jelasin kenapa ga blh bilang bodoht.. Bodoh itu emang apa.. Gituu…

#ParentingIslami
#HomeSchooling

Leave a Reply