Dag Dig Dug Pra Persalinan

kisah persalinan

Cerita Pra Persalinan – Hari-hari menjelang persalinan begitu mendebarkan, gaess. Ada senang, khawatir, sedih, semua nyampur nyampur kayak jejamuan gitu..he.

Di saat itu, bayangan senangnya jadi umi- punya dedek bayi yang lucu ngegemesin- kelak jadi umi guru buat si dedek, dll yang nyenengin-sukses bikin suka senyum senyum sendiri.

Saat itu juga muncul khawatir, ga pede jadi umi. Suka bertanya-tanya sendiri, bisakah jadi umi yang baik untuk anak-anak nanti? Bisakah jadi guru buat mereka? Bisakah jadi teladan? Bisakah punya banyak stok sabar? Bisakah? Bisakah?……

Di saat yang berbarengan, suka tetiba juga muncul rasa sedih. Terlintas jika ketika melahirkan ternyata Allah cabut nyawa ini. Aah.. siapa nanti yang nyusuin si dedek, siapa yang bakal ngerawat.. aah… pasti suami seneng banget kalo ditinggal meninggal soalnya bisa nikah lagi… upssss.. hahaha..

Yaps.. bermacam-macam rasa muncul menjelang persalinan. Nah, dalam kondisi begini justru harusnya rasa hepi yang lebih dominan.

Bagaimana caranya biar hepi terus? Kalo saya di pra persalinan si abang Aro, hepinya lebih dominan karena faktor ekstern.

Setiap hari suami sering ngelawak. Selain itu, doi yang paling rajin ngajak ngobrol si abang di perut sambil ketawa ketiwi.

Selain itu juga, doi yang paling heboh soal makanan sehat bahkan sering banget bikinin yang sederhana tapi wow selama kehamilan pertama.

Belum lagi kalo ada keluhan sesak dll, biasanya doi langsung bertindak melakukan hal-hal absurd yang bikin jadi pengen senyam senyum sendiri gitu deh.. hahaa…

Faktor ekstern itu yang akhirnya saya bisa melupakan hal-hal mengkhawatirkan menjelang persalinan.

Bahkan saking absurdnya, ketika persalinan pun doi masih berusaha bikin hepi. Doi bacain berita-berita yang doi baca sehari itu, khususnya tentang perkembangan covid.

Parah kan tuh, lagi sibuk mules-mules eh diajak diskusi berita. Wkwkkkk…bukannya bikin hepi itu mah, yang ada pengen ngelempar sendal woyyy. Untung gak ada sendal di dalem ruangan persalinan.

Sebetulnya, selain faktor ekstern, yang bisa bikin hepi itu faktor intern. Caranya banyak husnuzhon sama Allah, banyak berzikir, dan banyak bersyukur sama Allah. Itu sih yang diajarin si doi selama kehamilan si abang kemarin.

Ga jemu juga doi selalu bilang, zikir itu di lisaan, zikir itu di lisaaaaannn.. supaya tenang, supaya terbiasa lisannyaa. Gitu ceramahnya si doi hampirrr setiap hari gegara istrinya ngeyel pengen zikir di hati aja.

Yaa gitu deh sekilas tentang rasa-rasa menjelang persalinan. Buat kamu para jomblo, jangan pernah takut lahiran yaks. Ups, nikah dulu tapi yeuuu..he.

Udah dulu lah ya. Buat yang baca, mohon maaf bingitss, karena udah lama ga nulis, jadi teu pararuguh mau nulis apa.. hee..

Bagi yang sedang melalui hari-hari menjelang persalinan, saya doakan semoga Allah mudahkan segalanya. Jangan lupa always be happy..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post